h1

OSCE KKD, It’s really about the skill

Jpm7000000pmTue, 15 Jul 2008 20:07:34 +000008 1, 2008

“Skill is about Repetition”

Kalimat tersebut yang sebulan terakhir ini sering gw dengar di angkatan gw 2005 tercinta. Apa pasal?

Yap, tepatnya kemaren dan hari ini, angkatan gw sebagai angkatan pertama Kurikulum Fakultas (Kurfak) 2005 yang menggunakan KBK ini melaksanakan suatu ujian keterampilan klinik dasar (OSCE KKD) terintegrasi. “Terintegrasi” artinya lo harus tanganin suatu pasien secara menyeluruh, mulai dari anamnesis penyakitnya, pemeriksaan fisik yang berhubungan dengan dugaan, serta penggunaan prosedur alat-alat medis, dan semua itu akan dinilai oleh penguji dokter spesialis atau konsulen bagian terkait.

Huehehe, dari pertama dengar kita bakal ujian kayak gitu, gw udah was-was bin panik. Berapa puluh materi KKD yg udah kita dapet dari tingkat awal harus diulang n dibaca kembali. Maka, temen2 angkatan pun mulai rame. Ada yg langsung bikin kelompok belajar, ada yg mulai ngumpulin materinya (dibikin buku jadi 2 jilid tebel lhoo), ada yg masih sibuk dengan organisasinya (gw termasuk nih), n ada juga yang cuek beybeh. Dan jargon yang paling beredar di angkatan, kalimat “skill is about repetition” itu. Keterampilan adalah pengulangan. Ngulang, ngulang, n ngulang lagi sampe lo ahli. Bener juga sih, tapi dulu gw anggap enteng kalimat itu.

Dan sekarang baru berasa!!

Secara gw kebagian ujian KKD kemaren pagi (jam 10.00-12.00 WIB). Hmmm, gw akan sedikit berbagi cerita nihh.

1 jam terakhir sebelum masuk ruang uji. Kita (kelompok gelombang kedua), duduk2 sambil baca di selasar IASTH lt.7 (ujiannya di tempat ini). Jreng..jreng…tiba-tiba salah satu dokter penguji dateng.

“Waah, itu dokter dari obsgyn! ayo kita belajar obsgyn!”. Sreet, anak-anak segera buka buku.

Kemudian tak lama setelah itu, tampaklah sejumlah dokter datang. Ada yang dari bagian mata, bedah, THT, anestesi, anak. Spontan, setelah melihat mereka, kita langsung buru-buru buka buku n baca bagian2 yg berkaitan dengan bidang itu. Hehehe, lumayan biar gak nge-blank bgt gitu…

Akhirnya, waktu yang dinanti telah tiba. Kita disuruh masuk ke ruang ujian satu persatu. Dada gw langsung palpitasi. Panik n tegang. Lama ujian setiap station itu sekitar 25 menit. Waduh, bakal diapain aja nih?

Station 1. Gw dapet bagian IPD (Ilmu Penyakit Dalam). Baguss…hiks2

Baru masuk, dokternya udah pasang tampang jutek. Gw serta merta jadi tegang. Tanpa banyak kata-kata, gw disuruh baca soal n langsung praktekkin. Gw ngerjain anamnesis penyakit (diagnosis gw pasiennya Diabetes melitus), terus pemeriksaan JVP, tiroid, getah bening. Disitu gw dicecer banget tentang teori. dan emang karena gw gak terlalu baca teorinya, maka “mengheningkan cipta”lah gw pas ditanya. Sesekali jawab yg tahu, tapi ternyata kata dokternya kurang dalem. Alhasil, Gw disuruh belajar lagi nanti (“kamu coba belajar teori lagi! Dasar kamu kurang!”krik..krik..T-T). Lanjut, gw terus disuruh meriksa gula darah sewaktu (GDS)nya pasien. Eh, alat gluko-testnya gak mau kompromi.

“Kok hasilnya 53 ya dok? Hipoglikemi bgt”, gw panas-dingin begitu baca hasilnya. Mustahil hasilnya segitu utk penampilan pasien seperti ini *ngelirik pasiennya*

“kamu salah kali pasangnya, atau ngambil darahnya gak cukup” *Always, peserta mungkin akan selalu dianggap yang salah*

Gw garuk-garuk kepala, apa iya ya human error?

“….jadi ini diulang dok?” *nelen ludah*

 “Gak usah..dah selesai” jawab dokter itu singkat, padat, jelas

Gw diem seribu bahasa, duhh…gw bakal lulus gak ya di station ini? Pasrah deh..

Station 2. Lanjut ke Obsgyn (Kebidanan dan Kandungan)

Dokternya terlihat baik. Gw berusaha untuk terlihat seramah mungkin.

Pas beralih ke soal ujian. Glek..gw disuruh membantu persalinan normal.

Entah kenapa, gw jadi dodol bgt (mungkin karena gugup). Lupa istilah2 medisnya (Perasat Reagent! ooh tidak!), jarak sentimeter-sentimeter peng-klem-an tali pusat, hal-hal kecil seperti menenangkan ibu, dll (yang apesnya masuk ke skor penilaian ujian, hiks2..). Untung aja dokternya baik, mau mengarahkan gw..tapi gw gak tahu dia bakal masukin ke checklist kompetensi gw gak ya..huhuhu, tapi station ini lumayan deh daripada pertama (mungkin karena faktor dokternya kali, hehehe)

Station 3. Ternyata gw dapet Bagian Anak

Ada dua dokter yang nguji. Hati gw kembang kempes deh. Gw disuruh ngerjain anamnesis yang kasusnya anak berjalan belum lancar, terus pemeriksaan antropometri, nentuin status gizi dan ngisi kuesioner pre skrining perkembangan anak. Mulanya gw santai waktu mau bersiap mulai anamnesis karena waktu belajar anamnesis anak dulu, gw dikasih form dan gw tinggal isi aja (jadi gw gak ngapalin apa aja yg mesti ditanyain). Eehh, setelah dimulai..lho? formnya mana? gw bingung.

“Dok, saya tulis dimana?” gw kelimpungan

“Ooh, ini..” sang dokter langsung kasih kertas ke gw.

Gw liat kertasnya. Kertas Kosong!! Putiiih bersiih…gak ada bentuk2 form apa gitu berisi penilaian tumbuh kembang anak. 

Gw pucat pasi. Berusaha mengingat dengan keras apa aja yg dicantumin di form tumbuh kembang itu waktu gw belajar dulu tingkat dua. Waduuh, apa ya? identitas, keluhan utama, nutrisi, riwayat kehamilan dan kelahiran ibu, imunisasi, riwayat tumbuh kembang, riwayat keluarga, sosial…hhhffh..diem2 gw kesel dalam hati. Coba gw lebih siap utk anamnesis kayak gini. Akhirnya gw anamnesis seadanya. Alhasil, dokternya bilang ke gw..anamnesis gw juga kurang dalem, kurang menggali terutama dari nutrisi dan keluarga. Yah..nasib..nasib.

Lanjut ke pemeriksaan antropometri. Duh..lagi-lagi gw lupa hal2 kecil kayak meriksa timbangan di batas 0 nya dulu (dan lagi2 itu masuk ke form penilaian ujian). Trus gw kebalik2 waktu nge-plot tinggi badan dan berat badan anak untuk nentuin status gizinya itu. Entah ini kasus ujiannya yg susah atau otak gw yang terlanjur panas, gw dengan polosnya jawab nih anak masih tergolong gizi baik, padahal nyata2nya gw itung status gizinya nih anak itu gizi kurang!! Kenapa gw laporinnya jadi gizi baik??!! Heeeeehhh…inilah susahnya klo gw lagi panik bin gugup. Semua jadi berantakan! Maka, gw saranin nih buat adek2 kelas gw yg nanti ngadepin ujian serupa. Yang pertama, JANGAN PANIK. Tenang, tenang, dan berpikir jernih. Ok?

Duh, para dokter itu kayaknya udah hopeless ngeliat gw. Daritadi bawaannya menghela napas mulu sambil ngisi form penilaian gw. Gw bener2 pasrah sepasrah2nya…T-T

Masih ada waktu beberapa menit kosong. Gw beraniin diri utk nanya, “Dok, kira-kira nih saya lulus gak?”

Entah apa yg lagi lewat di pikiran gw sehingga gw nanya kayak gitu ke dokternya. Mungkin karena di station2 sebelumnya gw juga jadi ragu.

Dokternya jawab dengan kalem, “Kamu saya lulusin kok, Saya kan baik. Ujian kamu sebenarnya nanti itu pas kamu dah jadi dokter”

Pssshhh (angin berhembus), itu jawaban yang sangat wise di telinga gw. Bak jawaban malaikat. Gw bernapas lega. Ohh, terima kasih banyak dok! Saya akan belajar lebih giat lagi!! Demi umat manusia! *hiperbol mode: on*

Station 4. Station terakhir, gw dapet Bagian Bedah. Nice..keempat station ini adalah bagian besar. Gw dapet “jackpot”! Huhuhu..

Nih dokter terakhir juga pasang tampang jutek. Gw udah pasrah deh. Gw baca instruksi kasusnya, gw disuruh ngejahit luka dengan teknik jahitan simple interrupted, berikut dengan langkah2nya.

Gw mulai ngomong. Siapin alat, cuci tangan, pake sarung tangan, tindakan antisepsis dan asepsis gitu deh.

“Jadi apa yg kamu kasih utk tindakan antisepsis?” Sang dokter mulai bertanya soal teori. Hhhh..

“Ngg..ini dok, kasih betadine dulu diusap dengan arah sentrifugal lalu pake alkohol biar bersih” jawab gw ragu2

“Kok kamu ragu2 gitu sih? Yang pede dong jawabnya!”

“Eehh..” gw malah tambah gak pede, “Setahu saya sih gitu dok”   *aduh ampuuun dok!*

Dokternya nyuruh gw lanjut. Gw mulai bersiap ngejahit luka. Waktu gw megang benang jahitnya, dia mulai nanya teori lagi

“Ada berapa jenis benang yg kamu tahu?”

“Ngg..dua sih dok, tapi saya lupa bahasa kerennya”

“Bahasa kerennya..hahaha” si dokter mulai ketawa, gw malu bgt

“Pokoknya itu lho dok, yang bisa diurai atau tidak” jawaban dodol gw mulai keluar lagi

“Diurai? kamu kira rambut bisa diurai?! Hahahaha” si dokter malah tambah kenceng ketawanya

Hhh, padahal maksud gw itu bisa diuraikan oleh tubuh atau gak, gitu loooh..gw kurang ngejelasin aja ke dokternya.

“Gini lho dek, macam2nya itu ada yg bisa diserap oleh tubuh atau tidak” sang dokter menjawab cepat

Nah itu dia bahasa yg gw cari dlm otak gw tapi gak keluar2 daritadi! Gw mesem sendiri.

“Yah itu dok! bahasa kerennya! Diserap!” timpal gw dengan polosnya.

Dokter bedah itu geleng2 kepala ngeliat tingkah gw dan nyuruh gw lanjut.

Gw mulai ngejahit. Untung aja gw ikut TBM yang udah biasa dengan kasus jahit menjahit, sunatan, dll. Gw bersyukur deh masuk TBM. Thanks God! Alhasil, gw nyelesain kasusnya dengan cepat

“Gini dok, bener gak?” tanya gw basa-basi

“Iya, udah selesai kok” sang dokter langsung nutup map penilaian peserta ujian OSCEnya. Gw melongo. Cepet bgt selesainya! Beda dengan station2 sebelumnya! cuma 5 menit kalee!

“Haah? Bener dah dinilai dok? Apa yang kurang?”

“Gak kok, waktu kamu ngejahit kan sudah saya liat bagaimana kamu megang needle holdernya, pinset, jarum, pasang benang, arah ngejahit, cara nyimpul benang dan gunting. Itu yg dinilai. Dan yang saya lihat kamu dah bagus kok. Kamu yang paling bagus di antara peserta2 yg saya nilai tadi.” Dokter itu memberi pencerahan

Gw melayang senang. Akhirnya ada yg muji gw di antara station2 itu! Padahal gw dah desperate abis, untung di station ini gw serasa diangkat kembali. Huuffh…Alhamdulillah..! Cihuy!

Waktu yang tersisa masih byk. Akhirnya gw malah ngobrol2 dengan dokternya. Si dokter jadi curhat masalah di bagian bedah. Gw mah angguk-angguk kepala aja deh. Gak tahu harus ngapain.

“Kamu rencana mau ngambil apa?” tanya si dokter

Gw kaget ditanya kayak gitu. Abis kayaknya gw gak ada niatan ke spesialis bedah, tapi kenapa nilai gw malah bagus di bedah ya? Gw bingung sendiri jawabnya

“Wah..saya juga belum tahu nih dok” jawaban aman deh

“Yah, pokoknya jadi dokter dulu…udah gitu baru deh” timpal sang dokter

Akhirnya setelah ngobrol2 gak jelas itu, sang dokter pamit duluan, kayaknya ada urusan penting tuh, gw sih seneng2 aja. Toh udah selesai.

Gw berhasil menutup ujian gw dengan baik. Alhamdulillah…gw napas dengan sangat lega

Satu ujian telah selesai, kini menunggu ujian yg lain! Semangat yu!!

Dari ujian OSCE KKD ini, gw dapet pembelajaran.

Pertama, Don’t get Panic! Sehebat apapun lo belajar teori, baca textbook atau apapun. Klo pas ujian lo panik, jangan harap bisa mengingat semua itu! Bahkan lo malah lupa pada hal2 kecil tapi penting! Stay calm, be confident…jernihkan pikiran, klo perlu tarik dulu napas dalam2 sebelum mulai

Kedua, Kuasai teori dan latihan terus menerus! Itu bekal lo jadi dokter! Keep studying!! Belajar dari sekarang!

Ketiga, Selalu ramah pada dokter penguji. Siapa tahu hatinya mencair klo ngeliat lo tersenyum ramah sambil menyapa mereka. First impression juga penting!

Keempat, Be confident! Klo lo dah tahu teori, sering byk latihan. Ketika ditanya2, klo lo dah yakin dengan jawaban lo, yah jawab aja dengan PD! Pokoknya pede!

Kelima, ada beberapa tipe dokter penguji yg emang suka buat kita jadi “skakmat”. Artinya dia gak bakal berhenti tanya2 lo (baca: mencari dimana kelemahan lo) sampe lo gak bisa jawab apa2 lagi. Klo kayak gitu, ada tiga pilihan. First, lo emang harus menguasai teori secara akurat. Kedua, lo bisa aja diem n minta dia nerangin ke kita apa2 yg harus kita pelajari lebih lanjut. Terakhir, dipakai beberapa orang juga, yaitu ngeles secara “educated”. Kayak yang dilakuin temen gw.

Dia dapet perlakuan sama waktu di station anak, pasalnya dia lupa ngelihat timbangan dari batas 0 juga.

Bedanya, klo tadi gw diem aja karena udah panik n pusing sendiri. Eh, temen gw malah sempet ngeles secara “educated”,

“Itu dok, saya tadi sih udah ngeliat timbangannya di angka 0, tapi saya kira gak usah disebutin, jadi gak saya sebutin deh” kata temen gw berusaha ngeles

“Oh, udah kamu liat? oke klo gitu” sang dokter lalu membubuhkan tanda check (V) pada form penilaian temen gw.

Arrrghh! Coba klo gw tadi kayak gitu! Gw udah keburu pusing duluan sih! T-T

Keenam, hidupkan rasa ingin tahu kamu! Jangan bosen tanya pada yg lebih ahli!

Ketujuh, ini pentingnya kesejawatan antar temen. Klo dah ada yg ujian kayak gini, boleh tuh ditanya2..hehehehe

The last for the best, jangan lupa banyak2 berdoa, minta kemudahan pada Allah…Insya Allah satu kekuatan itu bisa membuat kita tenang..:smile:

 

Anyway, gw bener2 kerasa jargon di atas itu sekarang…dan gw dapet banyak pembelajaran. Gw harus lebih baik lagi! harus banyak belajar lagi!

…”Skill is about repetition”…

Advertisements

7 comments

  1. Kok tidak ada pembelajaran dengan pasien? Pasiennya beneran? Hm,kasihan pasiennya klo dokternya ragu-ragu dan tidak mudeng. Pernah kasus, ko-as yang nyari vena saja tidak ketemu-ketemu, padahal sudah ditusuk berkali-kali. Apa tidak kasihan pasiennya itu? Apalagi klo kemudian harus diambil darahnya berkali-kali gara-gara “kecerobohan”(?) :???:. Walaupun berbaik-baik dengan dokter penguji juga penting sih.

    Semoga bisa memperoleh ilmu, bukan sekedar mencari lulus.


  2. ya bukan pasien lah, ada beberapa kasus yang pake OP (orang percobaan) bukan pasien.

    Iya, makanya harus banyak baca dan latihan! belajar empati juga! jangankan ko-as, perawat dan dokter aja masih suka kayak gitu. Ini untungnya ada ujian, jadi dilatih dari sekarang supaya terampil.

    Nah, Coba anda lihat bukan hanya dari sisi pasien, tapi juga dokternya.Kita diajarkan utk melihat sesuatu secara holistik bukan?liat dari berbagai sudut pandang.

    Semua orang pasti menuntut seorang dokter itu sempurna,gak boleh melakukan kesalahan sedikitpun (ya iyalah, nyawa pasien!). Bahkan, dibuat tuh UU Praktik Kedokteran. Kami, para tenaga medis, pasti juga ingin berbuat yang terbaik buat pasien. Kan, kita disumpah waktu lulus.

    Tapi, anda juga perlu tahu, dokter juga manusia, pasien juga manusia. Satu manusia punya sejuta variasi yang diberikan oleh Sang Pencipta. Contohnya, vena yg buat ditusuk infus yang kata di buku nih terletak di bagian radial lengan atau di daerah metakarpal tangan. Eh, pas dicari, ternyata nih pasien punya variasi unik pembuluh darah dimana letak venanya itu agak sedikit ke medial. Nah lo, dokternya juga yg pusing. Ada juga yang udah didiagnosis tumor stadium lanjut, hidupnya tinggal beberapa bulan lagi menurut ilmu kedokteran. tapi nyatanya si pasien hidup hampir 3 tahunan.Belum lagi pasien2 lain dng variasi tubuhnya masing2.

    Itulah dunia kedokteran. Ketika bagaimana sebuah kesederhanaan ilmu harus berhadapan dengan rumitnya kehidupan seseorang…itulah tantangan seorang dokter.

    Harus Semangat belajar! doakan ya supaya jadi dokter dambaan umat! amiin…:smile:


  3. Yap, harus belajar dan berlatih.

    Hm, permasalahannya kan jika ragu-ragu dan tidak paham. Kalau misalkan dokter telah berilmu dan bersungguh-sungguh dalam penanganan pasien kemudian terdapat hal-hal yang tidak dapat dihindari, maka itu hal lain. Dokter juga manusia yang terkadang melakukan kesalahan. Namun jika dokternya sebenarnya belum tahu dan sok tahu itu yang jadi masalah. Apalagi dokter terkait langsung dengan pasiennya. Wallaahu a’lam.

    Tidak hanya dokter sih, engineer juga begitu, hehe. Apalagi jika mengerjakan hal-hal menyangkut kepentingan umum.


  4. Wah, seru nih.
    Kira-kira, dan juga sepertinya, memeriksa orang sakit seperti trouble shooting sistem ya.

    Jadi pingin jadi dokter 😀 . Belajar ah, biar bisa jadi dokter :mrgreen: (seperti saran no.1).

    Ramah sama dosen penguji biar dapet nilai baik? Jadi inget materi requirement engineering. Ramah pada klien menyebabkan klien mintanya g neko2. Requirement sederhana, harga (software) tidak murah. Mantabzzz..

    Saya punya sedikit cerita, tmn sy di FKG Unair butuh “korban” untuk praktikum. Tak rela melewatkan kesempatan ini, ribuan (hiperbola) anak2 ITS, yg cowok semua itu, dtg mendaftar sbg pasien. Tentu, lewat calo (anak FKG jg), “Eh, ada g temenmu yg belum punya pasien? Cariin donk. Yg cewe ya.., klo bisa yg cantik. :mrgreen: ” Hm…, dasar laki-laki.

    Di FK ada model praktikum kaya gitu g?

    Emang, nanti mau jadi dokter apa Mbak?


  5. Haha… seru yu bacanya. Makanya waktu itu kok kelihatan panik. hehe..

    Wah.. agung. Sense bisnisnya muncul. Ramah pada klien justru bahaya. Nanti kalo softwarenya salah malah kliennya minta macem-macem di akhir proyek. Yang penting itu ramah ke user lab. Itu kalo administrator.

    Hmm.. FKG Unair ya ? aku jadi inget ada temenku cowok yang jadi “korban”. haha… lucu denger ceritanya. Soalnya dia sekalian kenalan plus “ngejar”. Kebetulan mahasiswinya belum terampil.. jadilah banyak kesalahan mulai dari mata bor gigi lepas, sampai kait nyantol di pipi. Haha..

    Hmm.. ada yg namanya orang percobaan ya ? itu dapatnya dari mana yu ? Gak beresiko..? Kalo disini sich resiko maksimal pas praktikum paling windowsnya hilang atau rusak. Lebih ekstrim lagi komputer meledak. Kalo orang ?

    Masalah mau jadi apa, kok kayaknya arahnya ke bedah ya yu? Atau dokter anak ? ya yang penting paling ahli disitu lah. Dan kalo melihat jargon “Skill is about repetition”… ya kelihatan kalo skillnya ayu ada di bedah kan ? Tapi sekali lagi : terserah yang menjalankan 😉


  6. @arif
    itulah gunanya belajar n ujian, hehehe

    @agung
    mau coba jadi dokter? coba luangkan waktu sehari utk mengikuti seminar bertema kedokteran or jadi relawan di suatu yayasan…hehehe, mungkin bisa berguna utk mendapatkan gambaran

    Di FK juga ada praktikum itu, utk praktikum EKG (elektrokardiogram, merekam aktivitas listrik jantung) dan KKD ini…sejauh ini belum ada OP yg dari luar, mau coba?

    mau jadi dokter apa? sing penting dokter yg sukses dunia akhirat (amiin) :mrgreen: klo rencana nanti mau ambil spesialis apa, klo gak kulit kelamin, mata, THT, paru, hehehe masih byk nih inginnya, tergantung di klinik nanti deh..doakan ya

    @gyl
    OP bisa berasal dari temen sendiri (biasanya cowok) atau dari karyawan2 setempat (tentunya dibayar). Sejauh ini belum ada tindakan yg invasif. artinya gak beresiko buat OP. Klo prosedur bedah atau suntik-menyuntik biasanya ada phantomnya. jadi aman. mentok2 kita ambil darah vena sesama teman utk pemeriksaan darah waktu praktikum. klo yg pake OP, seperti pemeriksaan jantung, paru, EKG, muskulo, saraf, dsb yg terkadang OP disuruh buka baju bagian atas utk prosedur pemeriksaan itu (makanya OP selalu cowok).
    Biasanya sih (biasanya lhoo)..sang OP malah senang menjadi OP, karena sekaligus pemeriksaan gratis, hehehe :mrgreen:


  7. wah….

    saya mau jadi OP kayaknya (mungkin ketularan arek2 ITS :mrgreen: ).

    Kalau buka baju, bisa kelihatan “nine pack” saya donk? :mrgreen:



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: